Gambaran Pengetahuan Ibu Nifas tentang Ikterus Fisiologis di BPS

KTI SKRIPSI
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU NIFAS TENTANG IKTERUS FISIOLOGIS DI BPS
ABSTRAK
Gambaran Pengetahuan Ibu Nifas Tentang Ikterus Fisiologis

Warna kuning (ikterus) pada bayi baru lahir terjadi akibat akumulasi bilirubin yang berlebihan dalam darah dan jaringan. Jika kadar bilirubin indirek ini terlalu tinggi dapat merusak sel – sel otak ( kernikterus ). Oleh karena itu perlu diwaspadai agar si bayi tidak terjadi ikterus. Berdasarkan hasil studi pendahuluan yang dilakukan tanggal 2-6 April di BPS Ny. didapatkan 9 bayi dan ibu post partum yang berkunjung di BPS. Dari jumlah kunjungan ibu post partum yang kurang mengerti tentang ikterus fisiologis pada bayi sebanyak 6 orang atau sebesar 66,67 % dan yang sudah mengerti tentang ikterus fisiologis sebanyak 3 orang atau sebesar 33,33 %. Kemudian bayi yang menderita ikterus fisiologis sebanyak 4 bayi atau sebesar 44,44 % dan yang tidak menderita sebanyak 5 bayi 55,56 %. Jadi sebagian besar kejadian ikterus ini terjadi akibat kurangnya pengetahuan ortu/ ibu mengenei penyebab dan bahaya ikterus. Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu tentang ikterus fisiologis di BPS Ny..
Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif. Populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu nifas yang mempunyai bayi usia 1 – 14 hari di BPS Ny.. Sampel dalam penelitian ini diambil dari semua ibu nifas yang mempunyai bayi usia 1 – 14 hari di BPS Ny. yang memenuhi inklusi. Jumlah sampel yang diambil menggunakan teknik accidental sampling sebanyak 12 responden. Pengumpulan data dilakukan pada tanggal 13 – 20 Juli dengan alat ukur yang digunakan angket. Setelah data terkumpul kemudian dilakukan analisis data dengan tabulasi frekuensi.
Pada penelitian ini didapatkan pengetahuan responden tentang ikterus fisiologis sebesar 50 % dalam katagori cukup, 33,33 % dalam katagori kurang dan 16,67 % dalam katagori baik. Dari data tersebut diatas pengetahuan ibu nifas tentang ikterus fisiologis yang dominan adalah cukup. Maka dari itu pengetahuan ibu perlu ditingkatkan lagi dengan cara pemberian informasi salah satunya melalui penyuluhan agar ibu dapat mendeteksi lebih dini dan mencegah terjadinya ikterus fisiologis sehingga kejadian ikterus tidak terjadi.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Ikterus merupakan masalah yang sering muncul pada masa neonatus terjadi akibat akumulasi bilirubin yang berlebihan dalam darah dan jaringan (Schartz William, 2004). Bilirubin itu sendiri merupakan hasil pemecahan sel darah merah (hemoglobin) (Rumahzakat, 2007). Dalam kadar tinggi bilirubin bebas ini bersifat racun, sulit larut dalam air dan sulit dibuang. Untuk menetralisirnya, organ hati akan mengubah bilirubin indirect (bebas) menjadi direct yang larut dalam air. Masalahnya, organ hati sebagian bayi baru lahir belum dapat berfungsi optimal dalam mengeluarkan bilirubin bebas tersebut (Dhafinshisyah, 2008). Misalnya bayi lahir kurang bulan, atau terdapat gangguan dalam hati maka kadar bilirubin dalam darah bayi dapat meningkat. Kadar bilirubin akan kembali normal dalam beberapa hari yaitu ketika organ hati sudah matang atau jika gangguan fungsi hati telah dihilangkan (Rumahzakat, 2007).
Warna kuning (ikterus) pada bayi baru lahir adakalanya merupakan kejadian alamiah (fisiologis), adakalanya menggambarkan suatu penyakit (patologis). Kejadian ikterus sering dijumpai pada bayi dengan BBLR (Berat Badan Lahir Rendah) (Rustam Mochtar, 1998). Dalam batas normal timbul pada hari kedua sampai ketiga dan menghilang pada hari kesepuluh (Manuaba Ida Bagus Gde, 1998). Pada neonatus cukup bulan, kadar bilirubin tidak melebihi 10 mg/dl dan bayi kurang bulan, kurang dari 12 mg/dl. Ikterus fisiologis baru dapat dinyatakan sesudah diobservasi dalam minggu pertama sesudah kelahiran (Asrining Surasmi, 2003). Masalah yang didapatkan pasien ikterus adalah kurangnya masukan cairan dan nutrisi karena bayi malas minum, resiko terjadi kernikterus, gangguan rasa aman dan nyaman serta kurangnya pengetahuan orang tua / ibu mengenai penyebab dan bahaya ikterus (Ngastiyah, 2005).
Walaupun ikterus fisiologis bukan merupakan patologis tetapi perlu juga diwaspadai karena jika kadar bilirubin indirek yang terlalu tinggi dapat merusak sel-sel otak (kernikterus). Kernikterus adalah suatu sindroma neurologis yang timbul sebagai akibat penimbunan bilirubin dalam sel-sel otak yang tidak dapat dihancurkan dan dibuang (Sunarto Prawirohartono, 2007). Dampak yang terjadi dalam jangka pendek bayi akan mengalami kejang-kejang, sementara dalam jangka panjang bayi bisa mengalami cacat neurologis contohnya ketulian, gangguan bicara dan retardasi mental. Jadi, penting sekali mewaspadai keadaan umum si bayi dan harus terus dimonitor secara ketat (Mula Tarigan, 2008).
Angka kejadian ikterus bayi di Indonesia sekitar 50 % bayi cukup bulan yang mengalami perubahan warna kulit, mukosa dan mata menjadi kekuningan (ikterus), dan pada bayi kurang bulan (premature) kejadiannya lebih sering, yaitu 75 %. Dilaporkan di RSCM, tahun 2007 prosentase ikterus neonatorum pada bayi cukup bulan sebesar 32,1 % dan pada bayi kurang bulan sebesar 42,9 % (Rumahzakat, 2007). Sedangkan di RSU Dr. Soetomo Surabaya kejadian ikterus sekitar 9,8 % (th 2002) dan 15,66 % (th 2003) (Risa Etika, 2007).
Berdasarkan data pada bulan januari sampai 6 April 2008 di BPS Ny. didapatkan 47 bayi dan ibu post partum yang berkunjung di BPS. Dari jumlah kunjungan tersebut yang menderita ikterus fisiologis sebanyak 18 bayi atau sebesar 38,29 %.
Dari hasil studi pendahuluan yang dilakukan tanggal 2-6 April didapatkan 9 bayi dan ibu post partum yang berkunjung di BPS. Dari jumlah kunjungan ibu post partum yang kurang mengerti tentang ikterus fisiologis pada bayi sebanyak 6 orang atau sebesar 66,67 % dan yang sudah mengerti tentang ikterus fisiologis sebanyak 3 orang atau sebesar 33,33 %. Kemudian bayi yang menderita ikterus fisiologis sebanyak 4 bayi atau sebesar 44,44 % dan yang tidak menderita sebanyak 5 bayi 55,56 %.
Dengan melihat latar belakang di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul “Gambaran pengetahuan ibu nifas tentang ikterus fisiologis di BPS Ny.”.

1.2 Rumusan Masalah
Dari judul dan latar belakang yang telah diambil oleh peneliti dapat diambil rumusan masalah :
“Bagaimanakah gambaran pengetahuan ibu nifas tentang ikterus fisiologis di BPS Ny.?”.

1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu nifas tentang ikterus fisiologis di BPS Ny.
1.3.2 Tujuan Khusus
a.    Mengidentifikasi pengetahuan ibu nifas tentang pengertian ikterus fisiologis.
b.    Mengidentifikasi pengetahuan ibu nifas tentang penyebab ikterus fisiologis.
c.    Mengidentifikasi pengetahuan ibu nifas tentang tanda dan gej ala ikterus fisiologis.
d.    Mengidentifikasi pengetahuan ibu nifas tentang gambaran klinis ikterus fisiologis.
e.    Mengidentifikasi pengetahuan ibu nifas tentang cara pencegahan ikterus fisiologis.
f.    Mengidentikasi pengetahuan ibu nifas tentang penatalaksanaan ikterus fisiologis.
g.    Mengidentifikasi pengetahuan ibu nifas tentang komplikasi ikterus fisiologis.

1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Bagi Peneliti
Dapat memperoleh pengalaman dan pengetahuan atau wawasan mengenai gambaran pengetahuan ibu nifas tentang ikterus fisiologis di BPS Ny.
1.4.2 Bagi Tempat Penelitian
Sebagai bahan masukan di BPS Ny. sehingga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dan pengambil keputusan dalam menentukan langkah berikutnya guna memecahkan masalah.
1.4.3 Bagi Pembaca
Dapat menambah pengetahuan dan wawasan pembaca khususnya tentang ikterus fisiologis.

silahkan download KTI SKRIPSI
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU NIFAS TENTANG IKTERUS FISIOLOGIS DI BPS

KLIK DIBAWAH 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s