Gambaran Pengetahuan Ibu tentang ASI Eksklusif dan Sikap Ibu dalam Pemberian Susu Formula pada Bayi Usia 0-6 Bulan

KTI SKRIPSI
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG ASI EKSKLUSIF DAN SIKAP IBU DALAM PEMBERIAN SUSU FORMULA PADA BAYI USIA 0-6 BULAN
ABSTRAK
Gambaran Pengetahuan Ibu Tentang ASI Eksklusif Dan Sikap Ibu Dalam Pemberian Susu Formula Pada Bayi Usia 0-6 Bulan

Ibu yang memiliki bayi pasti akan memberikan yang terbaik untuk bayi mereka termasuk memberikan ASI eksklusif, namun karena sesuatu hal mereka tidak dapat memberikan ASI secara eksklusif sehingga menggantikannya dengan memberi susu formula. Tujuan dalam penelitian ini adalah mengetahui pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif dan sikap ibu dalam pemberian susu formula di desa.
Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif eksploratif, populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu menyusui yang memiliki bayi 0-6 bulan di desa. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah sampel jenuh, dengan sampel sejumlah 16 responden. Pengambilan data dilakukan pada tanggal 13-20 juli. Alat ukur yang digunakan berupa angket, setelah data terkumpul ditabulasi kemudian diberi skor kemudian diprosentase, kemudian ditabulasi silang.
Hasil penelitian ini, mayoritas pengetahuan ini adalah rendah sejumlah 69%, dan sikap ibu dalam pemberian susu formula adalah negatif (menerima susu formula) sejumlah 62%.
Kata kunci : pengetahuan, ASI eksklusif, sikap, ibu, susu formula.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
ASI (Air Susu Ibu) dikatakan sebagai mukjizat. Hal ini dapat kita pahami dari hasil penelitian yang menunjukkn bahwa tidak ada makanan didunia ini yang sesempurna ASI (Hubertin, 2003). ASI adalah makanan terbaik yang tak tergantikan oleh segala bentuk makanan lain baik susu formula, food suplemen, ataupun suplemen vitamin karena mengandung banyak antibodi, protein, mineral, dan vitamin A (Kishore. 1998).
Sesuai dengan rekomendasi WHO / UNICEF dan juga ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), untuk bayi harus diberikan ASI eksklusif selama 6 bulan pertama dan kemudian dilanjutkan dengan makanan pendamping ASI yang berkualitas. ASI diteruskan hingga 2 tahun atau lebih sesuai dengan keinginan bayi dan ibu. Selanjutnya, karena ASI bisa memenuhi kebutuhan kalori sebesar 100% untuk bayi yang berusia 0 sampai 6 bulan, 70% untuk bayi usia 6 sampai 12 bulan dan 30% untuk usia anak diatas 12 bulan maka pemberian susu tambahan selama masa ASI eksklusif tidak diperlukan (Mia, S. 2008).
Meningkatnya perjuangan hak-hak asasi wanita dalam meniti karir untuk bekerja diluar rumah pada titik-titik kritis dengan meninggalkan tugas utamanya untuk memberikan ASI yang menggantikan dengan susu botol (formula). Disamping itu propaganda susu formula demikian gencarnya sehingga mereka yang merasa mampu dan terpelajar, merasa makin meningkat kedudukannya bila dapat menggantikan ASI-nya dengan susu formula (Manuaba, IBG. 1998). Kesalahan beranggapan bahwa minum susu merupakan suatu tren, yang kalau tidak dilakukan, bisa-bisa dianggap ketinggalan zaman, setidaknya tertinggal dalam menjalani pola hidup sehat (Luciana, B. 2008).
Alasan lain mengapa banyak ibu tidak menyusui terutama secara eksklusif sangat bervariasi. Namun, yang paling sering dikemukakan sebagai berikut: ASI tidak cukup, ibu bekerja dengan cuti hamil tiga bulan, takut ditinggal suami, tidak diberi ASI tetap berhasil jadi orang, bayi akan tumbuh menjadi anak yang tidak mandiri dan manja, susu formula lebih praktis, takut badan tetap gemuk (Roesli, U. 2000). Hal tersebut juga dipengaruhi ketidaktahuan ibu mengenai cara-cara pemberian ASI pada bayinya padahal makanan pengganti yang bergizi jauh dari jangkauan mereka. Kurangnya pengertian dan dan pengetahuan ibu tentang ASI dan menyusui menyebabkan ibu mudah terpengaruh dan beralih pada susu formula (Siregar, A. 2004). Pemberian susu formula kepada bayi yang semestinya mendapatkan ASI eksklusif menjadi gaya hidup saat ini. Berdasarkan survei pada 1999, bayi di Indonesia rata-rata memperoleh ASI eksklusif hanya sampai usia 1,7 bulan saja. Survei Demografi Kesehatan Indonesia pada 1997 dan 2002 menunjukkan pemberian ASI kepada bayi satu jam setelah kelahiran menurun dari 8 persen menjadi 3,7 persen. Pemberian ASI eksklusif selama enam bulan menurun dari 42,2 persen menjadi 39,5 persen (Nuryati, S. 2006). Sedangkan untuk daerah Jawa Timur sendiri bayi yang memperoleh ASI eksklusif sampai 6 bulan hanya sebesar 22,99% (BPS Jawa Timur. 2006).
Data dari Dinas Kesehatan Kota tahun 2007 didapatkan yang memperoleh ASI eksklusif sejumlah 176 bayi atau 42,6%, sedangkan target dari dinas sendiri adalah 80%. (LB 3 Kota. 2007).
Berdasarkan praktek kerja lapangan yang dilakukan pada tanggal 10 maret – 29 maret di desa  didapatkan data tentang pelaksanaan ASI eksklusif adalah sebagai berikut : jumlah sasaran 12 (usia 0-6), inisiasi menyusu dini 0%. E-0 : 4 =33,3%, E-1 : 2 = 16,6%, E-2 : 1 = 8,33%, E-3 : 0 = 0%, E-4 : 2 = 16,6%, E-5 : 1 = 8, 33%, E-6 : 2 =16,6%. Dari 27 bayi (usia 7-12 bulan), yang mendapatkan ASI eksklusif hanya 4 (14,8%) bayi saja.
Kejadian ini kembali mengingatkan kita akan salah satu hak bayi yang
selama ini sering dilupakan oleh para ibu, yakni hak untuk memperoleh air
susu ibu yang sering dengan mudahnya digeser oleh susu formula. Betapa
tidak, data menyebutkan hanya 14 persen bayi di Indonesia yang disusui
secara eksklusif oleh ibunya hingga usia 4 bulan. Untuk data penggunaan susu
formula berdasarkan survei demografi Indonesia meningkat tiga kali lipat dari
10,8 persen menjadi 32,5 persen pada tahun 1997 dan 2002 (Nuryati, S. 2006).
Di kota-kota besar kita sering melihat bayi diberi susu botol daripada
disusui ibunya. Sementara itu dipedesaan, kita melihat bayi yang baru berusia
satu bulan sudah diberi pisang atau nasi lembut sebagai tambahan ASI. Dari
penelitian terhadap 900 ibu di sekitar Jabotabek (1995) diperoleh fakta bahwa

yang dapat memberi ASI eksklusif selama 4 bulan hanya sekitar 5% padahal 98% ibu – ibu tersebut menyusui. Dari penelitian tersebut 37,9% dari ibu – ibu tersebut tak pernah mendapatkan informasi khusus tentang ASI, sedangkan 70,4% ibu tak pernah mendengar informasi tentang ASI eksklusif (Roesli, U. 2008).
Di Jawa Timur penggunaan susu formula belum diketahui secara pasti karena selama ini tidak ada laporan ataupun survei tentang penggunaan susu formula, baik di Jawa Timur ataupun kota (Dinkes kota). Sedangkan untuk jumlah bayi yang tidak memperoleh ASI eksklusif adalah sekitar 40,3% separuh dari jumlah target yang ditentukan dinas kesehatan pada tahun 2006,dan bayi yang sama sekali tidak pernah memperoleh ASI sebanyak 5,38%, untuk kota yang tidak memperoleh ASI eksklusif sebanyak 36,9%, kabupaten 37,8% (BPS Jawa Timur. 2006).
Di desa dari data 27 bayi yang berusia 7-12 bulan sudah menerima ASI eksklusif hanya 4 saja sedangkan 23 lainnya belum mencapai 6 bulan sudah diberikan susu formula.
Berdasarkan fakta-fakta di atas maka peneliti tertarik untuk meneliti adakah hubungan pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif dan sikap ibu dalam memberikan susu formula pada buah hatinya, diwilayah kerja Puskesmas, khususnya di Desa.

1.2 Rumusan masalah
Berdasarkan uraian dari latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan masalah, bagaimanakah gambaran pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif dan sikap ibu dalam pemberian susu formula pada bayi usia 0-6 bulan di Desa.

1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif dan sikap ibu dalam memberikan susu formula di Desa.
1.3.2 Tujuan Khusus
1.3.2.1 Mengetahui gambaran pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif di Desa.
1.3.2.2 Mengidentifikasi sikap ibu terhadap pemberian susu formula pada bayi mereka di Desa.
1.3.2.3 Menganalisa gambaran pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif dan sikap ibu dalam memberikan susu formula pada bayi di Desa.

1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Bagi Peneliti
Dapat mengetahui tentang gambaran antara pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif dan sikap ibu dalam pemberian susu formula pada bayi usia 0- 6 bulan.
1.4.2 Bagi Institusi Pendidikan
Dapat digunakan sebagai tambahan pengetahuan dan informasi dari hasil penelitian untuk dikembangkan dalam penelitian selanjutnya tentang ASI eksklusif .
2.4 Bagi Lahan peneliti
Dapat menjadi masukan terutama bagi bidan dalam memberikan informasi maupun konseling tentang ASI eksklusif dan kelebihannya dibandingkan susu formula serta meningkatkan cakupan ASI Eksklusif di desa dengan perhatian terhadap sikap ibu dalam hal memberikan makanan pendamping ASI khususnya susu formula.
2.3 Bagi Responden
Dapat menambah pengalaman dan pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif dan hal-hal tentang kelebihan ASI dibandingkan susu formula.

silahkan download KTI SKRIPSI
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG ASI EKSKLUSIF DAN SIKAP IBU DALAM PEMBERIAN SUSU FORMULA PADA BAYI USIA 0-6 BULAN

KLIK DIBAWAH 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s