Gambaran Pengetahuan Ibu yang Bekerja yentang Pemberian ASI Eksklusif di Desa

KTI SKRIPSI
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU YANG BEKERJA TENTANG PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI DESA

ABSTRAK
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU YANG BEKERJA TENTANG  PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI DESA

Menyusui secara eksklusif merupakan cara pemberian makan bayi yang alamiah. Namun seringkali ibu-ibu kurang mendapatkan informasi bahkan seringkali mendapat informasi yang salah tentang manfaat ASI eksklusif. Kurangnya pengetahuan tentang ASI belum dipahaminya secara tepat dan benar oleh ibu dan keluarga atau lingkungannya. Kekeliruan persepsi tentang susu formula, serta kurangnya pembekalan pengetahuan dari petugas kesehatan dapat menyebabkan ibu memutuskan untuk tidak menyusui, oleh karena itu pemberian ASI yang ideal pada bayi dapat dicapai dengan cara menciptakan pengertian, menambah pengetahuan serta dukungan dari lingkungan sehingga ibu-ibu dapat menyusui secara eksklusif. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui gambaran pengetahuan ibu yang bekerja tentang pemberian ASI eksklusif di Desa pada tanggal 13-20 Juli.
Desain penelitian ini merupakan jenis penelitian deskriptif yaitu suatu metode penelitian dengan tujuan utama membuat gambaran tentang sesuatu keadaan secara obyektif. Populasi dalam penelitian ini adalah ibu yang bekerja yang mempunyai bayi usia 0-6 bulan di Desa yang berjumlah 12 orang. Sampel dalam penelitian ini adalah ibu yang bekerja yang mempunyai bayi usia 0-6 bulan di Desa  yang berjumlah 12 orang. Teknik sampling adalah total sampling. Alat ukur yang digunakan adalah angket yang bersifat tertutup. Data yang diperoleh ditabulasi dengan memberikan skor setelah itu dikelompokkan serta dianalisa yaitu dengan menggunakan analisis kualitatif.
Dari hasil penelitian diperoleh, bahwa pengetahuan ibu yang bekerja tentang ASI Eksklusif pada bayi usia 0-6 bulan di Desa adalah berpengetahuan cukup dengan prosentase 50%.
Kata Kunci : ASI Eksklusif, Pengetahuan.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Menyusui secara eksklusif merupakan cara pemberian makan bayi yang alamiah. Namun seringkali ibu-ibu kurang mendapatkan informasi bahkan seringkali mendapat informasi yang salah tentang manfaat ASI eksklusif. (Utami,R. 2000 ).
Pemberian ASI di Indonesia belum dilaksanakan sepenuhnya.Upaya meningkatkan perilaku menyusui pada ibu yang memiliki bayi khususnya ASI eksklusif masih dirasa kurang.Permasalahan yang utama adalah faktor sosial budaya,kesadaran akan pentingnya ASI, pelayanan kesehatan dan petugas kesehatan yang belum sepenuhnya mendukung PP-ASI,gencarnya promosi susu formula dan ibu bekerja. (www.depkes .com . 2008)
Menurut Menteri Kesehatan, ada penyebab perilaku pemberian ASI eksklusif belum sesuai harapan atau masih sangat memprihatinkan, hal ini disebabkan karena kurangnya informasi tentang ASI (www.idamardiati. Com.2008).
Kurangnya pengetahuan tentang ASI belum dipahaminya secara tepat dan benar oleh ibu dan keluarga, atau lingkungannya, kekeliruan persepsi tentang susu formula, serta kurangnya pembekalan pengetahuan dari petugas kesehatan dapat menyebabkan ibu memutuskan untuk tidak menyusui. Oleh karena itu pemberian ASI yang ideal pada bayi dapat dicapai dengan cara menciptakan pengertian, menambah pengetahuan serta dukungan dari lingkungan sehingga ibu-ibu dapat menyusui secara eksklusif (Utami,R. 2000).
ASI eksklusif sangat penting. Jika anak tidak diberikan ASI eksklusif selama 6 bulan berturut-turut berdampak pada terganggunya perkembangan bayi. Sebagai buktinya masih banyak ditemukan bayi berada di bawah garis merah, 10 balita diantaranya masih kategori kurus sekali, dimana berat badannya hanya 70% dari berat normal. Selain itu ASI eksklusif juga penting diberikan pada bayi 1 jam pertama setelah melahirkan karena dapat mencegah angka kematian bayi saat melahirkan sekitar 22% (www.beritajakarta.com.2008). Yang sangat mengecewakan lagi, dari peranan kaum perempuan yang selalu menuntut persamaan hak di negara kita adalah sangat rendahnya jumlah ibu yang memberikan ASI secara eksklusif kepada bayinya sampai berumur 6 bulan. Hal ini terjadi karena pengetahuan ibu tentang pentingnya ASI masih rendah, tatalaksana bagian rumah sakit yang belum optimal, banyaknya ibu yang mempunyai pekerjaan di luar rumah, dan peranan kaum perempuan masih kurang dalam mensosialisasikan penggunaan ASI (www.waspada.co.id.2008).
Menyusui mempunyai banyak pengaruh untuk pertumbuhan mental dan fisik bayi. Di Indonesia ada sekitar 70% ibu yang bekerja dan ada 30% ibu yang tidak bekerja, untuk ibu yang bekerja tetap memberikan ASI eksklusif pada bayinya, tetapi bayi tersebut mendapatkan ASI Eksklusif minimal 4 bulan (www.asi.com.2008).
Berdasarkan data PKL tanggal 10-29 Maret di Desa, terdapat 39 bayi usia 0-12 bulan, dari 39 bayi tersebut terdapat 12 bayi yang berusia 0-6 bulan, dan 27 bayi berusia 7-12 bulan. Dari 27 bayi tersebut yang berusia 7-12 bulan yang mendapatkan ASI eksklusif hanya 4 (14,8%) bayi saja.Dari 27 ibu bayi usia 7-12 bulan, sebanyak 4 ibu yang tidak tahu tentang pemberian ASI eksklusif, bahkan ada 2 orang yang oleh orang tuanya disuruh untuk berhenti menyusui sampai bayinya berusia 2 bulan saja.
Berdasarkan fenomena di atas, maka peneliti tertarik mengadakan penelitian untuk mengetahui gambaran ibu yang bekerja tentang pemberian ASI eksklusif di Desa.

1.2. Rumusan Masalah
Dalam penelitian ini, peneliti membuat rumusan masalah sebagai berikut “Bagaimanakah gambaran pengetahuan ibu yang bekerja tentang pemberian ASI eksklusif di Desa ?”
1.3. Tujuan Penelitian
1.3.1. Tujuan Umum
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu yang bekerja tentang pemberian ASI eksklusif di Desa.

1.3.2. Tujuan Khusus
1.3.2.1. Mengidentifikasi pengetahuan ibu yang bekerja tentang cara pemberian ASI eksklusif.
1.3.2.2. Mengidentifikasi pengetahuan ibu yang bekerja tentang cara menggunakan ASI eksklusif.
1.3.2.3. Mengidentifikasi pengetahuan ibu yang bekerja tentang teknik pemerahan ASI.
1.3.2.4. Mengidentifikasi pengetahuan ibu yang bekerja tentang cara menyimpan ASI perah.
1.4. Manfaat Penelitian
1.4.1. Bagi Peneliti
Dapat meningkatkan pemahaman dan pengetahuan peneliti mengenai
pengetahuan ibu yang bekerja tentang pemberian ASI eksklusif
1.4.2. Bagi Instansi Tempat Penelitian
Dapat digunakan sebagai informasi mengenai pengetahuan ibu yang bekerja tentang pemberian ASI eksklusif.
1.4.3. Bagi Institusi Pendidikan
Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai lahan informasi dan pertimbangan untuk penelitian selanjutnya.

silahkan download KTI SKRIPSI
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU YANG BEKERJA TENTANG PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI DESA

KLIK DIBAWAH 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s