Analisis Cakupan Penimbangan Balita di Posyandu

KTI SKRIPSI
ANALISIS CAKUPAN PENIMBANGAN BALITA DI POSYANDU

BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang
Masalah gizi pada hakikatnya adalah masalah kesehatan masyarakat yang penanggulangan tidak dapat dilakukan dengan pendekatan medis dan pelayanan kesehatan saja. Gangguan gizi yang terjadi pada balita mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan baik pada masa balita maupun masa berikutnya, sehingga perlu mendapatkan perhatian {Supariasa, 2002).
Menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor : 1457/ MENKES/ SK/X/2003 tentang standar pelayanan minimal bidang kesehatan di sebutkan bahwa pemantauan pertumbuhan merupakan salah satu dari kewenangan wajib yang harus dilaksanakan oleh Kabupaten/Kota.
Kegiatan Pemantauan Pertumbuhan Balita dapat dilihat dengan menggunakan Kartu Menuju Sehat (KMS) balita, dimana balita yang sehat tiap bulan naik berat badannya. Untuk mengetahui keadaan balita sehat, maka perlu ditimbang setiap bulannya di Posyandu atau tempat pelayanan kesehatan lainnya (Soetjiningsih, 1995)
Tahun di Jawa Barat, cakupan B/S belum memenuhi target yaitu 78,3% dari target 80% dan tahun di Indonesia, cakupan D/S 71,0% dari yang ditargetkan 80% (http://www.penimbangan.net).
Di Kabupaten tahun, hasil penimbangan balita dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 1.1
Cakupan Penimbangan Balita Per Puskesmas di
Kabupaten Tahun

No    Puskesmas    Jumlah Balita    Ditimbang    D/S    Target
1        3.065    2.078    60.27    80%
2        2.201    1.606    73.45    80%
3        3.292    2.910    88.99    80%
4        4.292    2.847    66.79    80%
5        2.884    2.279    79.56    80%
6        5.129    3.812    73.52    80%
7        3.158    2.908    66.89    80%
8        7.903    6.028    76.79    80%
9        2.866    2.866    62.49    80%
10        1.955    1.427    73.50    80%
11        4.041    3.280    81.72    80%
12        3.388    2.015    59.89    80%
13        3.924    2.793    71.66    80%
14        2.204    1.301    59.42    80%
15        1.081    1.052    58.79    80%
16        5.020    4.671    93.69    80%
17        5.485    3.270    60.03    80%
18        5.428    4.118    76.37    80%
19        4.256    3.294    77.91    80%
20        2.972    2.601    88.11    80%
21        3.076    1.937    63.41    80%
22        4.234    1.230    62.77    80%
23        2.667    1.980    74.70    80%
24        3.804    2.119    55.70    80%
25        2.758    1.933    70.54    80%
26        2.562    1.954    76.78    80%
27        2.368    1.900    80.77    80%
28        5.139    3.542    83.74    80%
29        3.759    3.127    83.74    80%
    Jumlah    105.749    76.409    72.26    80%
(Sumber : Profil Dinas Kesehatan Kabupaten)

Berdasarkan tabel di atas, cakupan penimbangan balita di Kabupaten belum memenuhi target. Hal ini dapat dilihat dari hasil pencapaian cakupan penimbangan balita sebesar 72.26% dari yang ditargetkan 80%. Dari 29 Puskesmas di , UPTD Puskesmas merupakan Puskesmas yang pencapaian cakupan penimbangan balita paling kecil yakni 55.70 dari target 80%.
Sedangkan di UPTD Puskesmas tahun, hasil penimbangan balita dapat dilihat dari tabel berikut ini :
Tabel 1.2
Cakupan Penimbangan Balita Per Desa di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas

No    Puskesmas    Jumlah Balita    Ditimbang    D/S    Target
1        346    195    56.52    80%
2        365    229    60.58    80%
3        380    228    61.95    80%
4        393    197    54.12    80%
5        355    175    49.43    80%
6        344    166    54.07    80%
7        141    89    63.74    80%
8        211    142    65.74    80%
9        104    83    62.40    80%
10        168    101    53.15    80%
11        343    200    57.30    80%
12        201    140    69.03    80%
13        224    165    62.03    80%
    Jumlah     3.804    2.119    55.70    80%
(Sumber : Profil UPTD Puskesmas ,)

Berdasarkan tabel di atas, cakupan D/S di wilayah kerja UPTD Puskesmas belum memenuhi target. Hal ini dapat dilihat dari pencapaian cakupan penimbangan balita sebesar 55.70% dari target 80%. Berdasarkan studi pendahuluan, rendahnya cakupan D/S di objek penelitian antara lain disebabkan beberapa factor yaitu masih rendahnya pendidikan ibu, pengetahuan ibu, keaktifan kader, dan penyuluhan tenaga kesehatan.
Berdasarkan hal tersebut peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul “Analisis Cakupan Penimbangan Balita di Posyandu Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Tahun ”.

1.2    Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalahnya adalah belum diketahuinya analisa cakupan penimbangan balita di Posyandu UPTD Puskesmas tahun .

1.3    Ruang Lingkup Penetitian
Ruang lingkup penelitian ini adatah variabel bebas dan variabel terikat. Dalam penelitian ini variahel bebasnya pendidikan ibu, Pengetahuan ibu, keaktifan kader dan penyuluhan tenaga kesehatam. Sedangkan variabel terikatnya cakupan penimbangan batita dan Posyandu. Subjek penelitian ini adalah seluruh balita yang ada di Posyandu di wilayah kerja UPTD Puskesmas tahun yang berjumlah 66 balita, penelitian ini dilaksanakan dari bulan Juli-September di UPTD Puskesmas Kabupaten .Penelitian ini menggunakan data primer yang diperoleh dengan cara melakukan wawancara dan kuesioner. Metode penelitian ini adalah analitik dengan pendekatan Cross Sectional.

1.4    Tujuan Penelitian
1.4.1    Tujuan Umum
Untuk mengetahui analisa cakupan penimbangan balita di Posyandu di wilayah kerja UPTD Puskesmas tahun .

1.4.2    Tujuan Khusus
1.4.2.1    Diketahuinya gambaran cakupan penimbangan balita di Posyandu UPTD Puskesmas tahun .
1.4.2.2    Diketahuinya gambaran pendidikan tentang penimbangan balita di Posyandu UPTD Puskesmas tahun .
1.4.2.3    Diketahuinya gambaran pengetahuan tentang penimbangan balita di Posyandu UPTD Puskesmas tahun .
1.4.2.4    Diketahuinya gambaran keaktifan kader tentang penimbangan balita di Posyandu UPTD Puskesmas tahun .
1.4.2.5    Diketahuinya gambaran penyuluhan tenaga kesehatan di Posyandu UPTD Puskesrnas tahun
1.4.2.6    Diketahuinya hubungan pendidikan dengan penimbangan balita di Posyandu di wilayah kerja UPTD Puskesmas tahun .
1.4.2.7    Diketahuinya hubungan pengetahuan dengan penimbangan balita di Posyandu di wilayah kerja UPTD Puskesmas tahun .
1.4.2.8    Diketahuinya hubungan keaktifan kader dengan penimbangan balita di Posyandu di wilayah kerja UPTD Puskesmas tahun .
1.4.2.9    Diketahuinya hubungan penyuluhan tenaga kesehatan dengan penimbangan balita di Posyandu wilayah kerja UPTD Puskesmas tahun .

1.5    Manfaat Penelitian
1.5.1    Bagi Peneliti
Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi peneliti terutama untuk menambah wawasan dalam hal mengetahui analisa cakupan penimbangan balita di Posyandu serta menjadi suatu kesempatan yang berharga bagi peneliti untuk dapat mengaplikasikan ilmu-ilmu yang telah diperoleh selama masih kuliah.
1.5.2    Bagi Pendidikan
Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai dokumentasi pada perpustakaan Program Studi D III Kebidanan STIKes, serta dapat dikembangkan lebih luas dalam penelitian selanjutnya.

1.5.3    Bagi Puskesmas
Diharapkan dapat memberikan informasi secara objektif tentang aoalisa cakupan penimbangan balita di Posyandu, sehingga menjadi pedoman dalam meningkatkan kualitas posyandu serta meningkatkan pemanfaatan posyandu oleh masyarakat yang di dukung oleh kualitas tenaga kesehatan.
1.5.4    Bagi Masyarakat
Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai masukan dan informasi untuk meningkatkan cakupan penimbangan balita di Posyandu dalam rangka meningkatkan cakupan penimbangan balita.

silahkan download KTI SKRIPSI
Analisis Cakupan Penimbangan Balita di Posyandu

KLIK DIBAWAH 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s